Sabtu, 05 November 2011

Biasa Karena Terbiasa




Alah bisa karena biasa. Awalnya pepatah ini yang menjadi motivasi saya. Lalu perlahan saya ubah menjadi "Biasa karena Terbiasa". Karena menurut saya, sesuatu yang mustahil menurut kita menjadi mungkin dan akhirnya menjadi "biasa" justru saat kita "terbiasa melakukannya". (koreksi saya kalo salah ya :D)

Saya menyadari ampuh nya kata-kata ini ketika pada suatu hari teman saya bercerita tentang pasangan hidupnya. 
"Bete aku Le.. Kere !: katanya
"Loh kenapa ? Bukannya baru gajian ?" Tanya saya
"Itu kan gajiku..!" katanya lagi
"Maunya gaji siapa ?" Saya tertawa
"Itu si abang, dulu biasanya kalo dia gajian pasti semuanya kasih ke aku. Sekarang udah gak. Aku curiga ..!"
"Jangan mikir jelek gitu ah gak baik.."Hibur saya
"Sekarang aku jadi susah Le, mau apa apa harus minta dulu. Pengen beli ini, beli itu, mau bayar ini bayar itu harus minta dulu. Repot. Belum lagi kalo aku minta pertanyaannya banyak banget. "
Saya tertawa. Dasar ibu rumah tangga. Banyak tagihan rupanya.
"Mungkin karena kamu belum terbiasa aja melakukannya. Lama-lama juga biasa." Sahut saya sekenanya.
Dia terdiam.

Selang waktu sebulan dia datang lagi. Kali ini dengan wajah sumringah. 
"Tumben cerah non .. " tanya saya
"Hihi iya, asik juga kalo gaji dipegang suami ya. Jadi kalo gajinya kurang trus aku  masih ada kebutuhan lain aku tinggal minta. Nah suami deh yang repot cari duit sana sini.. "
"Gajimu kan ada. Kenapa gak di pake dulu.. "
"Gajiku buat tabungan Le.. Kalo aku pake juga gajiku kapan kami bisa nabung. Biarlah.. dengan gitu suamiku jadi lebih rajin cari sampingan.. "
"Syukur deh non.. aku ikut senang liatnya..
"Ngomong-ngomong nih Le.. makasih banget loh.. kata kata kamu yang dulu itu ampuh juga. "Biasa karena terbiasa".. Mungkin dulu agak susah menerima perubahan, dari yg tiba-tiba ada trus gak ada. Lama-lama  aku jadi biasa. Jadi enjoy aja nerimanya.."
"Haha kata-kata biasa aja kok... ! Kata saya.

Mungkin memang seperti itu. Dan ya memang seperti itu. Sesuatu yang pada awalnya kita rasa tidak mungkin kita lakukan, tapi seiring dengan berlalunya waktu dan kita mau tidak mau, suka tidak suka, karena faktor keadaan atau apalah, dipaksa untuk terbiasa berada pada situasi tertentu yang mungkin kita tidak suka. Pada awalnya akan sulit pastinya. Tapi jika terbiasa akan jauh lebih mudah melaluinya.

Begitupun saat pertama kali saya patah hati. Berrraaatt banget. Rasanya dunia mau runtuh. Mungkin karena biasanya setiap harinya ada seseorang yang menemani saya setiap hari. Telpon saya sekedar menanyakan kabar, udah makan apa belum atau sekedar bercerita tentang kegiatan sehari-hari, menemani saya kesana kemari ibarat sopir pribadi. Tapi ketika putus, tiba-tiba seseorang yang biasa itu hilang. Perasaan kehilangan itulah yang membuat diri saya sedih. Seperti ada sesuatu yang direnggut paksa dari hati saya. Tapi, setelah hari berlalu dan saya menjadi biasa melalui waktu dengan sendiri, tanpa si dia lagi. Saya pun maju selangkah demi selangkah. Dari tidak biasa akhirnya menjadi terbiasa. Jadinya ya biasanya aja. Tidak lagi merasa kehilangan.

Hal ini juga saya terapkan ketika pertama kali belajar menulis. Saya yang awam banget gak pernah sama sekali mengenal dunia tulis menulis. Pertama kali tertarik menulis ketika patah hati. Waktu itu pengen curhat. Tapi gak tau sama siapa. Iseng ke warnet trus buka-buka web. Pengen cari solusi buat masalah patah hati saya. (saya lebay banget kalo soal ini :( ). Trus gak sengaja saya nemu blognya kak Floo. Wah keren tulisannya.. Dari situ saya mengenal Ngerumpi. Awalnya jadi pembaca aja. Tulisannya keren-keren. Lama lama saya tertarik untuk belajar menulis. Waktu itu saya pikir, kalo saya gak bisa curhat sama seseorang, saya bisa nulis. 

Sayapun mencoba buat blog lalu belajar menggoreskan kata. Ceritanya curhat. Ternyata susah. Karena saya bukan tipe kutu buku yang suka baca. Jadi susah buat milah milah kata yang pas. Tulisan saya amburadul banget. Saya gak puas liat hasilnya. Sampai akhirnya saya nekat buat postingan dingerumpi. Dari postingan dingerumpi, saya liat ratingnya bagus gak. Kalo ratingnya bagus, maka tulisan itu baru saya pindahkan ke blog. Tapi kalo ratingnya dikit itu berarti tulisan saya jelek :D. Sampai pada akhirnya blog saya penuh dengan curhatan-curhatan nekat saya. Saya juga jadi lumayan rajin baca buku. Gak rajin-rajin banget sih. Tapi lebih lumayan dari pada dulu.

Bisa dibilang, di ngerumpi saya memulai semuanya. Menulis, memotivasi diri saya, punya teman yang luar biasa. Walaupun tidak semuanya akrab dengan saya dan juga mengenal saya. Setidaknya saya mengenal mereka dan termotivasi dengan tulisan-tulisan mereka. Saya yang tadinya tidak biasa menulis, menjadi terbiasa. Tidak selalu tulisan saya disukai semua orang. Tapi setidaknya saya mencoba untuk bisa. Begitulah.

Bahkan tulisan saya inipun sungguh amburadul. Bener deh.. Dan saya sudah terbiasa menerima keamburadulan saya. Demikianlah :D


2 komentar:

  1. Yah begitulah..semuanya juga berawal dr biasa.Setelah itu..#sebagiantekshilang :D

    BalasHapus